Iseng Banget Dah

Kemarin mau posting cerita tapi malah kelupaan. Adeuh~ Padahal kaga sibuk-sibuk amat. Err, sibuk sih sebenernya, pulangnya langsung tepar dan tidur.

Karena kemarin ga cerita apapun, hari ini berniat menuliskan dua cerita. Tapi sebelum nulis cerita, ngecek statistik dulu dong. Eh, ga sengaja nemuin ini.

Lihat kotak berwarna merah

Lihat kotak berwarna merah

Siapa coba yang iseng banget nyari kaya beginian. Padahal ya, saya makannya ga banyak. Dikit banget! *ditimpukin*

Iseng-iseng, saya pun mencoba pencarian dengan kata kunci seperti diatas, eh munculnya ga langsung ke blog saya dong~ Lebih banyak ke tempatnya Farijs, nyasar di sini dan di sini juga. Terbukti kan kalau saya ini ga gembul?😛

Nah, selanjutnya saya mau cerita tentang keisengan Ayah. Kejadiannya sih udah lama banget.

Ceritanya ada tikus yang masuk ke dalam rumah. Ibu curiga kalau tikusnya nyangsang di dapur, soale sempet gigit-gigit barang di dapur. Sekeluarga langsung panik dan heboh. Keluarga saya menganggap masalah ini sebagai masalah gawat darurat dan harus dibasmi secepatnya dalam tempo waktu yang sesingkat-singkatnya. Yah, siapa sih yang mau makan di rumah kalau ada tikusnya, di dapur pula.

Beragam perangkap tikus dipasang disana-sini tapi tetep aja tikusnya ga ketangkep! Seperti kata pepatah, kalo dicari, ga ketemu tapi kalo ga dicari, muncul sendiri. Si tikus yang sakti madraguna, akhirnya malah mati kedempet pintu dapur! Ternyata permasalahan si tikus ini belum selesai dengan ketangkepnya si tikus idup-idup atau mati. Masalah lain yang cukup penting, gimana caranya ngebuang tikus sejauh-jauhnya dari rumah. Saat itu, satu-satunya cowo yang ada di rumah cuma Ayah. Ya udah lah ya, Ayah harus ngurusin bangke tikus mau dikemanain. Ukuran tikusnya kira-kira cuma sebesar jempol orang dewasa, lumayan kecil untuk ukuran tikus rumah. Dalam dunia tikus mungkin usianya masih remaja, karena dia amat sangat bandel dan lincah dalam menghindari perangkap tikus, diperkirakan IQnya itu 135 *sotoy*.

Ok, balik lagi ke masalah ngebuang tikus. Berhubung pada males ngambil koran bekas, dengan isengnya Ayah memasukkan tikus yang udah mati ke dalam amplop putih berukuran besar. Ternyata niat isengnya ga berenti sampai disitu aja, amplopnya direkatkan dan ditaruh di tengah jalan di depan rumah. Jalannya lumayan ramai dan sering dilewatin motor. Setelah naro si tikus, Ayah ngintipin dari balik gorden. Lima menit kemudian, doi jejingkrakan dan ketawa-ketawa ga jelas. Ternyata ada pengemudi motor yang dengan dodolnya berenti cuma buat ngambil tu amplop yang isinya tikus tanpa meriksa lebih dulu isi amplopnya! Amplopnya langsung dimasukin ke dalem jaket. Sumpah geblek abis! Ga kebayang kalau si pengemudi motor itu membuka amplopnya dan ngeliat tikus mati. Pasti langsung jujumpalitan ga jelas, haha.

4 comments

Silakan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s